Muncul Penolakan, Ahli Minta Masyarakat Tak Ragu Vaksinasi Covid-19

1 min read


Pantau Data dan Informasi terbaru Covid-19 di Indonesia pada microsite Katadata ini.

Sekelompok masyarakat masih menolak vaksinasi Covid-19. Padahal, vaksin virus corona dari Sinovac sudah dipastikan keamanan, mutu, dan khasiatnya oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM). 

Menurut Pakar Imunologi dari Universitas Gadjah Mada (UGM) dr. Deshinta Putri Mulya, masyarakat tak seharusnya ragu terhadap vaksinasi Covid-19. Sebab, jenis vaksin yang digunakan sudah dipastikan aman. Selain itu, vaksin yang diberikan kepada masyarakat juga gratis.

Jika masyarakat ragu dan tidak mau mengikuti program vaksinasi, lanjut Deshinta, tujuan untuk mencapai kekebalan kelompok bisa tak tercapai. Pemerintah pun bakal semakin sulit untuk menangani pandemi. 

Oleh karena itu, dia mengimbau pihak, baik pemerintah, fasilitas pelayanan vaksin, maupun masyarakat bekerja sama menyukseskan program vaksinasi Covid-19. “Masyarakat diharapkan mengikuti dan memahami informasi dari sumber yang kompeten sebagai upaya untuk meningkatkan pemahaman akan vaksinasi,” kata Deshinta dilansir dari Antara, Rabu (13/1).

Lebih lanjut, dia mengatakan pelaksanaan vaksinasi COVID-19 dilakukan oleh dokter, perawat, atau bidan yang telah memiliki kompetensi. Sebelum pemberian vaksin pun ada proses screening status kesehatan, baik terkait penyakit penyerta maupun status infeksi virus corona. Selain itu, pelaksanaan vaksinasi tetap memperhatikan dan menerapkan protokol kesehatan. 

Di sisi lain, Dokter Spesialis Paru RSA UGM dr. Siswanto mengatakan kondisi pandemi di Indonesia memasuki titik kritis. Sebab, jumlah kasus Covid-19 terus meningkat dari waktu ke waktu.

Sedangkan kapasitas perawatan di rumah sakit terbatas. Untuk itu, kehadiran vaksin menjadi salah satu solusi dalam mencegah penyebaran virus corona.

Meski begitu, masyarakat juga tetap harus mematuhi protokol kesehatan. “Kita tidak boleh lengah hanya mengandalkan vaksin saja, gerakan memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, dan menghindari kerumunan harus tetap dilakukan,” kata Siswanto.

Sebelumnya, Ketua Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (Persi) DIY Dr. dr. Darwito juga meminta masyarakat tidak khawatir dengan keamanan vaksin Covid-19. Pasalnya, BPOM sudah memberikan izin penggunaan darurat. 

“Yang namanya di-approve itu ya sudah yang paling baik, yang paling minim efek sampingnya,” kata Darwito.

Sebelumnya, Politisi PDIP Ribka Tjiptaning menolak program vaksinasi Covid-19. Dia mengatakan uji klinis tahap III yang dilaksanakan di Bandung belum rampung.

Selain itu, dia menyebut banyak kasus vaksin yang ternyata berdampak buruk bagi kesehatan. Dia mencontohkan penderita polio di Sukabumi yang mengalami lumpuh layu seusai divaksin antipolio.

“Saya tetap tidak mau divaksin. Misalnya pun hidup di DKI semua anak cucu saya dapat sanksi lima juta mending gue bayar, mau jual mobil kek,” kata Ribka dikutip dari Tempo.co pada Selasa (12/1).

Dia juga meminta agar pemerintah tak berbisnis dengan rakyat. Hal itu disampaikan Ribka saat mempertanyakan jenis vaksin Covid-19 yang akan diberikan pada rakyat. Sebab, dia curiga vaksin yang murah yang akan digratiskan kepada masyarakat.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *